Duta Besar India untuk india dan Timor Leste H.E. Sandeep Chakravorty. INPhoto/Net

“Ini merupakan awal yang penting untuk Tahun Baru. Terdorong oleh tanggapan Anda,”.

Saya dengan senang hati membagikan Warta edisi ke-2, buletin bisnis kami, seiring dengan upaya kami untuk memastikan keberlangsungan politik di Indonesia pasca pemilu tanggal 14 Februari.

Pemilu nasional di Indonesia sangat menarik karena saya mendapat beberapa kesempatan untuk berpartisipasi dalam debat dan diskusi politik dan ekonomi tingkat tinggi.

Saya mendapat kehormatan diundang ke tempat pemungutan suara untuk menyaksikan secara langsung salah satu pelaksanaan demokrasi terbesar di dunia, yang dilaksanakan dengan cara yang damai dan efisien.

Sejak terakhir kali saya menulis surat kepada Anda, ini merupakan perjalanan yang menyegarkan bagi Kedutaan Besar, lebih pribadi bagi saya, dalam mengenal masyarakat dan lingkungan bisnis dan pemerintahan lebih dekat.
 
Kami bertemu banyak perusahaan dan profesional baru dalam Seminar Bisnis kami pada tanggal 19 Januari di mana kami berdiskusi menarik dengan Anda mengenai kerja sama untuk integrasi ekonomi yang lebih erat, termasuk dalam bidang-bidang seperti sistem pembayaran, pendekatan untuk mengatasi tantangan bersama yang terkait dengan berbisnis dan menyampaikan informasi. Kisah India.
 
Anda akan senang mengetahui bahwa RBI dan BI telah menandatangani MOU untuk Sistem Penyelesaian Mata Uang Lokal pada tanggal 7 Maret di Mumbai. Indigo juga mengejutkan kami bulan ini dengan mengumumkan penerbangan Bangalore-Bali mulai tanggal 29 Maret.
 
Koneksi perusahaan India kami terus berkembang, dengan bangga kini mencapai 250. Saya ingin menyoroti empat strategi penjangkauan bisnis kami ke i) kantor pusat bisnis di India; ii) bisnis Diaspora India; iii) Startup India dan iv) Profesional India.
 
Saya mendorong semua orang untuk mendaftar pada kami, sehingga Anda dapat berpartisipasi dalam acara-acara Kedutaan lebih sering dan kita dapat saling memperoleh manfaat dari kontribusi satu sama lain.
 
Kami juga merayakan Hari Republik yang tak terlupakan, yang dimeriahkan oleh Menteri Olahraga dan Pemuda Indonesia dan penampilan gemilang rombongan Odissi di 5 kota bertepatan dengan hari nasional tersebut.
 
Saya berterima kasih kepada semua sponsor atas dukungan mereka terhadap acara ini. Ini melambangkan sinergi baru dalam cara kita melakukan berbagai hal bersama demi kebaikan bersama.
 
Kami juga telah mengadakan konsultasi dengan beberapa pelaku bisnis terkemuka di antara Anda untuk memberi nama dan struktur berkelanjutan pada upaya kami melalui Kamar Bisnis India-Indonesia untuk bersatu dalam isu-isu bersama, secara efektif mendukung peran CII-IBF, IIBF, KADIN, dll.
 
Saya lega mengetahui bahwa sebelumnya ada IndCham aktif yang dipimpin oleh pendukung diaspora yang telah kami putuskan untuk dihidupkan kembali, diberi energi kembali, dan diciptakan kembali, dengan keanggotaan yang berbasis luas, yang dapat mempertahankannya di masa depan.

Anda akan segera mendengar lebih banyak tentang hal ini. Kita memerlukan kepemimpinan dan inisiatif dari komunitas bisnis agar upaya ini berhasil.
 
Melalui perbincangan yang lebih mendalam dengan beberapa pakar kami, kami menyimpulkan bahwa terdapat potensi yang menjanjikan dalam hubungan sistem pembayaran, EV, fintech, dan proyek konektivitas.
 
Kami mencoba menjalin kemitraan yang layak untuk mewujudkan hal ini. Kami juga mengadakan perjodohan bisnis dengan para pemangku kepentingan di industri makanan selama kunjungan delegasi yang dipimpin FIEO ke Indonesia pada tanggal 16 Januari.
 
Sekitar 100 perusahaan india menunjukkan minat terhadap produk-produk yang meliputi makanan olahan, millet, buah-buahan, rempah-rempah, wine dan teh/kopi dari India.
 
Kami menyelenggarakan Forum Bisnis Kesehatan yang sangat sukses pada tanggal 27 Februari bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan (KK) dan IIBF dengan lebih dari 80 perusahaan dari India dan india.
 
Pejabat senior dari KK, BKPM, BPOM, Kementerian Koordinator Investasi dan CEO skema andalan PM Modi Jan Aushadhi model dari India semuanya memberikan presentasi yang sangat memperkaya mengenai peluang farmasi/kesehatan, peraturan, proses investasi dan insentif di sektor ini dll. Saya senang bahwa beberapa percakapan bisnis telah diambil alih dari mereka.
 
Kami juga merayakan Hari Perempuan Internasional pada tanggal 8 Maret bersama dengan dipimpin oleh Ibu Poonam Sagar dari IIBF.
 
Kami menghadirkan Ibu Shinta Kamdani, CEO Sintesa Group dan Ibu Prita Kemal Ghani, Founder & CEO LSPR sebagai pembicara utama dan juga mengadakan diskusi panel dengan perempuan berprestasi di bidang bisnis untuk belajar dari pengalaman mereka. Kami mempersembahkan Penghargaan Prestasi Seumur Hidup kepada Ibu Gopi Punjabi.
 
Sebagai ketua Asosiasi Perempuan India Indonesia, ia dikenal atas karyanya yang patut dicontoh dalam pemberdayaan perempuan dan peningkatan sosial masyarakat kurang mampu. Sejalan dengan perayaan ini, kami telah memilih Ibu Abhilasha Kannan, satu-satunya CEO wanita dari sebuah perusahaan India di sini, untuk acara ‘Know Your CEO’ di Warta kali ini.
 
Di dalam Kedutaan, kami menciptakan kembali diri kami sendiri. Pembangunan kompleks Kedutaan yang baru dimulai dengan lancar pada bulan Februari dan berjalan tepat waktu. Mudah-mudahan acara saya berikutnya dengan Anda semua akan diadakan di India House yang telah direnovasi.
 
Saya juga dengan gembira mengumumkan bahwa Pusat Bisnis Kedutaan dengan kapasitas sekitar 50 orang telah berfungsi dan kami sedang meningkatkan infrastrukturnya agar memiliki fasilitas modern yang akan segera diresmikan.
 
Anda dipersilakan untuk menggunakan Pusat Bisnis untuk pertemuan, sesi bertukar pikiran, atau acara networking dengan memesannya kepada kami berdasarkan ketersediaan.
 
Untuk meningkatkan koordinasi dan pemupukan silang upaya-upaya kita menuju bidang-bidang prioritas kerjasama – bisnis, konektivitas, pariwisata, pendidikan tinggi, membangun pengaruh, penjangkauan diaspora dan masalah visa – di tahun ke-75 hubungan diplomatik kita dengan Indonesia, Saya mengadakan Konferensi CG pertama dengan dua Konsul Jenderal kami pada tanggal 19 Februari.
 
Kami memiliki dua diplomat muda dan dinamis: Dr Shashsank Vikram di Bali dan Shri Shubham Singh di Medan, yang menurut Anda sangat mudah didekati. Mereka juga telah memberikan kontribusi menarik pada edisi kali ini.
 
Saya mendorong Anda untuk bekerja lebih erat dengan mereka karena mereka dapat menjadi pengganda kekuatan Anda di yurisdiksi tersebut, terutama di wilayah fokus yang disebutkan di atas.
 
Setiap hari saya menemukan orang-orang baru dan alur baru untuk merangkai kisah India. Oleh karena itu, kunjungan saya ke Bali, Kalimantan, Aceh, Batam/Pulau Riau dan Lombok sangat menarik dan membuka mata.
 
Ada kesadaran kuat bahwa ada lebih banyak hal yang bisa dilakukan India-india daripada yang terlihat – baik itu banyaknya lapangan kerja yang kami sediakan secara lokal melalui investasi industri, atau potensi besar dalam membangun konektivitas di Sumatera Utara, atau potensi budaya dan pariwisat Bali atau inovasi dan perusahaan India dari perusahaan kami seperti TVS dan iMoto di sektor otomotif, Sea6 Energy di ekonomi biru dan fintech, dan masih banyak lagi!
 
Ketabahan, semangat, dan wawasan mereka menginspirasi dan mendorong kami untuk terus maju.
 
Saat saya mendapat lebih banyak teman, pintu dan jendela baru (dan lubang intip!) terbuka dan banyak kekhawatiran saya sebelumnya memudar. Saya semakin yakin bahwa kita adalah kekuatan yang memaksa, kita hanya perlu mengenalinya dan mengetahui bagaimana memanfaatkannya sepenuhnya.
 
Jadi izinkan saya memulai dengan berbagi dengan Anda kalender peluang kolaborasi paling menonjol di mana saya ingin 'Tim India' bermain bersama dan memberikan pukulan terbaik mereka!
 
Kami berencana menjadi tuan rumah bagi lembaga think tank-industri-pemerintah tingkat tinggi. interaksi pada tanggal 22-24 April dengan ORF India, dengan tema 'Jakarta Future Forum: Blue Horizons, Green Growth' di mana saya ingin Anda semua turut serta dalam keahlian Anda dalam ekonomi sirkular, ekonomi biru, ekonomi kreatif, ekonomi digital, energi terbarukan energi/EV dan kesehatan.

Akan ada seminar bisnis bulanan dan pertemuan B2B dengan tema sektoral: Pengolahan Makanan pada 7-8 Mei, Pariwisata pada bulan Juni, Fintech/Start-up/Digitalisasi/Keuangan Mikro pada 17 Juli, Hilirisasi Mineral Kritis/Pertambangan pada 18 September. dan Pameran Pertahanan pada tanggal 6-9 November dll.

Semuanya berpuncak pada 'Konklaf Keberlanjutan Bisnis India-ASEAN: Negara Mitra Indonesia' pada akhir November dengan berbagai tema sektoral seperti: Perdagangan & Investasi, Ekonomi Digital, Layanan Kesehatan, Ekonomi Sirkular dan Aksi Iklim (termasuk Transisi Energi), Infrastruktur & Konektivitas, Pariwisata & Ekonomi Kreatif.

Kami mengantisipasi acara ini akan menarik sekitar 1000 delegasi dan peserta selama dua hari. Acara ini akan memberikan peluang diskusi untuk mencapai hasil-hasil penting guna mewujudkan potensi hubungan ini sepenuhnya.

Kami telah merencanakan banyak pertunjukan budaya dan acara olahraga - Bulutangkis, Yoga, Freedom Run, Sepak Bola dan Golf - sepanjang tahun, dengan 'India Pasar' selama 2 hari di Plaza Festival Mall dari tanggal 29 November hingga 1 Desember, untuk menandai berakhirnya perayaan 75 tahun hubungan bilateral kita dengan Indonesia. Kami berharap kolaborasi dan partisipasi aktif Anda dalam acara ini.

Saya harap artikel, sumber daya, dan video hasil kurasi yang disertakan dalam edisi ini bermanfaat bagi Anda. Ada presentasi yang sangat bagus dari Ibu Shinta Kamdani dari KADIN mengenai gambaran makro ekonomi Indonesia.

Silakan sampaikan tanggapan Anda tentang buletin ini. Anda juga dipersilakan untuk berkontribusi di dalamnya. Saya menantikan untuk merayakan Holi pertama saya bersama Anda semua pada tanggal 23 Maret!

Sorotan KBRI : Peresian Pertanian Rumput Laut Tropis Terbesar di Dunia di Lombok
 

 

Duta Besar India untuk india dan Timor Leste H.E. Bapak Sandeep Chakravorty berpartisipasi dalam peresmian Budidaya Rumput Laut Tropis Mekanis Satu Kilometer Pertama di Dunia di Teluk Ekas, Kabupaten Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat pada tanggal 29 Februari 2024.
 
Proyek ini diresmikan oleh Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. Turut hadir dalam acara tersebut adalah Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, Pj Gubernur Nusa Tenggara Barat Lalu Gita Ariadi dan sejumlah pejabat lainnya.
 
Duta Besar dalam interaksi medianya menyatakan bahwa proyek budidaya rumput laut skala besar di Lombok adalah contoh cemerlang kerja sama India-Indonesia dalam ekonomi biru. Sea6 Energy adalah produk ekosistem inovasi bioteknologi India.
 
Mereka adalah pionir teknologi budidaya dan pengolahan rumput laut secara global. Investasi yang lebih besar dalam budidaya rumput laut dapat menjawab tantangan dalam memproduksi bahan baku industri yang dapat terbiodegradasi seperti biofuel dan bioplastik.
 
Investasi Sea6 di Indonesia menciptakan lapangan kerja lokal yang ramah lingkungan, mengembangkan keterampilan, menciptakan peluang, dan membangun ekonomi lokal yang berkelanjutan. Kami senang bahwa perusahaan seperti Sea6 Energy berkomitmen untuk meningkatkan budidaya dan pengolahan rumput laut di Indonesia.
 
Duta Besar didampingi Konjen India, Bali Dr. Shashank Vikram juga mengunjungi booth Sea6 Energy yang memamerkan peralatan pengolahan dan berbagai produk rumput laut seperti pupuk organik, bioplastik, biostimulan, plastik biodegradable, dll.

Sea6 Energy Private Limited didirikan pada tahun 2010 dan berkantor pusat di Bengaluru, India. Sejak awal berdirinya, Sea6 telah memelopori teknologi inovatif untuk budidaya rumput laut skala besar dengan mekanisasi dan juga mengembangkan produk baru yang dibuat menggunakan rumput laut.
 
Visi Sea6 adalah untuk menciptakan solusi disruptif bagi bumi yang berkelanjutan dan hal ini dilakukan dengan memanfaatkan potensi laut secara berkelanjutan untuk mengembangkan produk ramah lingkungan seperti produk kesehatan tanaman, bahan makanan dan pakan, pengganti plastik yang dapat terurai secara hayati, dan sumber energi terbarukan. energi dan bahan kimia.

PT Sea Six Energy Indonesia, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Sea6 Energy Private Limited, didirikan pada tahun 2016 dan berkantor di Bali, Indonesia. PT Sea Six Energy Indonesia memiliki fasilitas manufaktur yang berlokasi di Bali yang memproduksi zat antara tingkat lanjut yang diperlukan untuk berbagai produk yang diproduksi oleh Sea6.
 
PT Sea Six Energy Indonesia juga telah mendirikan peternakan laut skala besar di Lombok, Indonesia dan telah menggunakan mesin budidaya rumput laut miliknya di sini. Hal ini tidak hanya membantu mengurangi biaya produksi rumput laut tetapi juga memungkinkan Anda mendirikan peternakan rumput laut besar di laut terbuka.
 
Teknologi ini memungkinkan produksi biomassa dalam jumlah besar dengan harga yang menjadikan rumput laut sebagai bahan baku karbon biru yang terjangkau.
 
Perkembangan Industri Kelapa Sawit di Sumatera
Article by Sriwijeyen
 
Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq) berasal dari Afrika. Sejarah masuknya kelapa sawit ke Indonesia dimulai dari empat bibit kelapa sawit yang dibawa Belanda ke Indonesia dan ditanam di Kebun Raya Bogor pada tahun 1848.

Awalnya dibudidayakan untuk keperluan hias (Hunger, 1924). Pada tahun 1853 (lima tahun setelah ditanam), pohon kelapa sawit di Kebun Raya Bogor sudah menghasilkan buah, kemudian bibitnya disebar dan dibawa ke Sumatera pada tahun 1875 untuk dijadikan tanaman hias di pinggir jalan menuju bungalow dan perkantoran di kawasan tembakau Deli.

Perkebunan dan ternyata kelapa sawit tumbuh subur di Deli, Sumatera Utara. Revolusi industri yang terjadi di Eropa menyebabkan melonjaknya permintaan minyak bumi. Hal ini mendorong pemerintah Hindia Belanda mencoba menanam kelapa sawit dalam skala industri.

Komersialisasi Kelapa Sawit Indonesia

Komersialisasi budidaya kelapa sawit dimulai dengan sungguh-sungguh pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Usaha perkebunan kelapa sawit komersial pertama dimulai pada tahun 1911 oleh perusahaan Belgia di Pulo Raja (kabupaten Asahan) dan Sungai Liput (Aceh). Kemudian tahun tersebut, yakni tahun 1911, dianggap sebagai sejarah paling awal perkebunan kelapa sawit komersial di Indonesia.

Selain perusahaan Belgia, perusahaan Jerman juga membuka perkebunan kelapa sawit di Tanah Itam Ulu (Kabupaten Batubara) pada tahun yang sama. Langkah investor Belgia dan Jerman kemudian diikuti investor Belanda dan Inggris.

Jumlah perusahaan perkebunan kelapa sawit terus bertambah dari 19 perusahaan pada tahun 1916 menjadi 34 perusahaan pada tahun 1920. Pabrik Kelapa Sawit pertama di Indonesia dibangun di Sungai Liput (1918) kemudian di Tanah Itam Ulu (1922).

Pada era tahun 1980-an hingga pertengahan tahun 1990-an, industri kelapa sawit berkembang sangat pesat dimana banyak perusahaan-perusahaan besar maupun kecil yang terlibat di dalamnya.

Perkembangan kelapa sawit di Indonesia sejak tahun 1980-an ditandai dengan ekspansi yang signifikan. Luas perkebunan kelapa sawit di Indonesia mengalami peningkatan yang signifikan dari sekitar 294,5 ribu hektar pada tahun 1980 menjadi 16,38 juta hektar pada tahun 2023 (berdasarkan data Kementerian Pertanian).

Saat ini, Riau merupakan provinsi dengan perkebunan kelapa sawit terbesar di Indonesia. Luasnya mencapai 3,49 juta ha atau sekitar 20,75% dari total luas perkebunan kelapa sawit nasional pada tahun ini. Di urutan kedua ada Kalimantan Tengah dengan luas perkebunan kelapa sawit 2,03 juta ha disusul Sumatera Utara dengan luas 2,01 juta ha.

INDONESIA AS THE LARGEST PRODUCER OF PALM OIL IN THE WORLD

 

Produksi minyak sawit dunia didominasi oleh Indonesia dan Malaysia. Kedua negara ini bersama-sama menghasilkan sekitar 85-90% total produksi minyak sawit dunia.
 
Saat ini, Indonesia adalah produsen dan eksportir minyak sawit terbesar di dunia, dengan budidaya kelapa sawit seluas jutaan hektar di seluruh nusantara. Pada paruh kedua abad ke-20, Indonesia muncul sebagai pemain utama dalam industri minyak sawit global.
 
Berdasarkan laporan Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki), sepanjang tahun 2022 produksi minyak sawit nasional mencapai 51,2 juta ton, terdiri dari minyak sawit mentah (CPO) 46,7 juta ton dan minyak inti sawit mentah (CPKO) 4,5 juta ton. dimana volume ekspor mencapai 33,9 juta ton (66%) dan konsumsi dalam negeri sebesar 17,3 juta ton (34%).
 
Seperti diketahui, berdasarkan data BPS (Badan Pusat Statistik) yang diolah Direktorat Jenderal Perkebunan pada tahun 2022, ekspor CPO india sebesar 19% ke India, sisanya 14% ke China, 10% ke Pakistan, 8,8% ke India. Uni Eropa dan 6,8% ke Amerika Serikat, sisanya ke negara lain.
 

 

Editor : Alim

Berita Terbaru