Acara bagi takjil bebas plastik sekali pakai atau zero waste. INPhoto/Toni

GRESIK, iNFONews.ID - Minggu (31/3) menjadi hari yang dinanti kampung SIBA KLASIK, sebuah kampung percontohan di kab.Gresik. Pasalnya mereka akan menggelar acara bagi takjil bebas plastik sekali pakai atau zero waste dikampungnya.

Diinisiasi oleh ketua RT dan karangtaruna, aksi ini mendapat respon baik dari masyarakat karena dinilai unik dan lain dari pada yang lain.

Saifudin Efendi ketua RT kampung SIBA KLASIK mengatakan bahwa kegiatan ini sudah direncanakan sejak jauh-jauh hari.

"Memang sejak awal ramadan sudah ada keinginan menggelar kegiatan seperti ini, sekaligus promosikan gerakan zerol waste sambil menjalankan ibadah puasa ya," tutur saifudin.

Ditemui ditempat yang sama ketua karangt aruna kampung SIBA KLASIK Dimas Fijar Vauzi Pratama atau yang akrab dipanggil Dimas mengatakan kegiatan ini cukup keren karena diikuti oleh generasi Z.

"Sebagian besar dari kami adalah gen Z, jadi melalui gerakan ini sekaligus mengingatkan kita agar tidak banyak menghasilkan sampah ketika berkegiatan atau minim sampah, jadi ramadan ini terasa spesial lah keren," ungkapnya.

Sebanyak 300 porsi makanan disiapkan dalam kegiatan bagi-bagi takjil ini. Didalamnya terdapat makanan tradisional yang dikemas dengan daun pisang sepertu umbi rebus, kue lapis, kurma dll. Dilakukan di jalan Proklamasi kel.Sidokumpul tepat pukul 17.00 dan berakhir pukul 17.30.

Ibu Delima (39) penerima takjil mengaku senang karena bs mendapat botol minum guna ulang.

"Iya senang, botolnya bisa saya pakai lagi makanannya saya suka karena bungkus daun jadi wangi," terangnya.

Pengamat kebijakan dari organisasi PATTIRO Gresik Nur Khosiah mengatakan bahwa ini harusnya dilakukan masyarakat lain.

"Masyarakat yang memiliki kegiatan bagi-bagi takjil harusnya bisa bebas sampah plastik kemasan sekali pakai karena kita memiliki PERDA Gresik No.3 Tahun 2021 looh tentang pembatasan penggunaan plastik sekali pakai dalam seluruh kegiatan kita, jd kita bisa kurangi timbulan sampah plastik, harus diingat-ingat itu," tegasnya.

Sebelumnya kampung SIBA KLASIK melaunching toko isi ulang refill store sabun kebutuhan rumah tangga sebagai komitmen pengurangan sampah sachet di kawasan kampung.

Editor : Alim

Berita Terbaru