Lafal niat puasa Ramadhan merupakan suatu hal yang sangat penting. INPhoto/AI

SURABAYA, iNFONews.ID - Untuk mengawali perbuatan baik alangkah baiknya juga berdoa. Seperti halnya ketika akan berpuasa Ramadhan.

Dilansir dari NU Online, lafal niat puasa Ramadhan merupakan suatu hal yang sangat penting, karena merupakan rukun dan syarat sahnya puasa. Lafal niat ini juga merupakan pembeda antara satu ibadah dengan ibadah lainnya.

Menurut mazhab As-Syafi’i, orang yang hendak puasa harus membaca lafal niat pada setiap malam Ramadhan. Namun bagi mazhab Maliki, niat puasa Ramadhan cukup sekali dalam satu bulan tersebut.

Mazhab Maliki mewajibkan niat puasa pada malam pertama Ramadhan. Adapun lafal niat puasa Ramadhan sebulan penuh adalah:

Nawaitu shauma syahri Ramadhna kullih lillhi ta‘l. Artinya, “Aku sengaja berpuasa bulan Ramadhan sekaliannya karena Allah ta’ala.

Kewajiban niat puasa pada malam awal Ramadhan diterangkan antara lain dalam Risalah Abi Zaid Al-Qairuwani yang disyarahkan dalam Kitab Al-Fawakihud Dawani.

Sedangkan niat puasa malam Ramadhan berikutnya tidak diwajibkan.

" " " "

Artinya: Seseorang harus berniat puasa pada malam hari di awal Ramadhan. Tidak ada kewajiban niat berpuasa pada setiap malam pada hari-hari selanjutnya. Demikian juga berlaku pada puasa yang harus dikerjakan secara berurutan. Cukup niat sekali di awal.

Dengan demikian, bagi mazhab Maliki, niat puasa Ramadhan cukup sekali, pada malam pertama Ramadhan. Orang tidak perlu khawatir bila lupa berniat puasa pada malam-malam Ramadhan berikutnya.

Setelah fiks akhir bulan Sya’ban, atau pemerintah telah menetapkan awal bulan Ramadhan, seseorang dapat berniat pada malam pertama Ramadhan tersebut. Niat sekali dianggap cukup untuk ibadah puasa Ramadhan sebulan.

Meski begitu, umat Islam tetap dianjurkan untuk membaca lafal niat Ramadhan pada setiap malamnya. Membaca lafal niat puasa Ramadhan sebulan penuh ini sebagai antisipasi bila dalam pelaksanaan puasa Ramadhan terlupa membaca niatnya di malam hari.

Editor : Alim

Berita Terbaru