Lihat TPA Jabon Sidoarjo

Gubernur Khofifah Harap TPA Jabon Menghasilkan Produk Hilir Yang Variatif

Gubernur Khofifah di TPA Jabon didampingi Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali (Foto:IN/ist)

INFOnews.id | Sidoarjo - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa melihat dari dekat Tempat Pemprosesan Akhir (TPA) Jabon, yang berada di Kabupaten Sidoarjo, Rabu (17/3/2021).

Di TPA Jabon, Gubernur Khofifah disambut Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali dan Kepala Badan Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jatim M. Reva Sastrodiningrat, juga menyerahkan bantuan sembako kepada 40 orang pekerja di TPA Jabon.

Khofifah bersama rombongan juga mengelilingi dan meninjau langsung beberapa area pengembangan TPA Jabon meliputi ruang composting, ruang shoting hingga ke lahan landfill.

Untuk diketahui, TPA Jabon Sidoarjo merupakan kerjasama antara Pemerintah Indonesia melalui Ditjen Cipta Karya Kementrian PUPR dengan pemerintah Jerman. Dengan sistem multiyears contract mulai dari tahun 2018 dan berakhir pada Desember 2020.

Di TPA Jabon Sidoarjo ini menggunakan sistem sanitary landfill dengan luas mencapai 5,8 hektar. Kapasitas pengolahan sampahnya mencapai 450 ton per hari, dengan perkiraan umur sekitar 5-7 tahun.

Sedangkan, untuk area pengolahan sampahnya dibagi dalam dua jenis.Yang pertama yakni Composting, dikhususkan untuk sampah hijau yang diolah menjadi pupuk kompos, seperti sampah bekas sayur dan sebagainya. Kapasitas kompostingnya bisa 35 ton per hari dan hasil ahir komposnya sekira 15 ton perhari.

Kemudian bagian shorting, yang berfungsi untuk memilah sampah plastik. . Ada juga Leachete yang berfungsi memfilter air lindi atau air sampah untuk diolah agar baku mutunya terkontrol dan air bisa dibuang ke sungai. 

Gubernur Khofifah mengharapkan TPA Jabon Sidoarjo mampu mengembangkan modernisasi pengolahan sampah. Ini penting, karena modernisasi tersebut bisa memberikan multiplier effect yang menghasilkan pendapatan baru bagi masyarakat di Sidoarjo.

“Yang dibutuhkan saat ini adalah modernisasi pengolahan sampah untuk menghasillan end product yang variatif.  Agar menghasilkan sumber income baru bagi masyarakat di Sidoarjo,” ungkap Khofifah.

Modernisasi pengolahan sampah salah satunya bisa dilakukan dengan mengembangkan Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa). Jika ada pengembangan PLTSa di sini, maka nantinya akan ada energi yang bisa dihasilkan dari PLTSa tersebut. Sehingga nantinya power plant mungkin bisa dibuat di TPA Jabon. 

“Kemungkinan 2 tahun ke depan bisa dipakai PLTSa. Kalau nanti ada PLTSa di sini, bisa mengurangi penggunaan landfill di sini,” jelas Khofifah.

Selain PLTSa, lanjut Khofifah, modernisasi pengolahan sampah juga bisa dilakukan untuk menghilangkan aroma sampah di sini sehingga end product TPA ini tidak beraroma. Dengan demikian TPA Jabon nantinya bisa dijadikan wisata edukatif untuk anak-anak di Kabupaten Sidoarjo dan sekitarnya.

“Melalui wisata edukatif ini bisa mengajak mereka mengenal pola hidup bersih dan sehat . Sehingga mereka terkonfirmasi ada modernisasi teknologi pengolahan sampah. Sampah yang tidak beraroma itu akan menjadi hal baru yang bisa diperkenalkan kepada masyarakat terutama anak-anak dan siswa,” tambahnya.

Khofifah juga mengapresiasi, ruang composting yang dimiliki TPA Jabon. Melalui ruang composting ini diharapkan menghasilkan kompos yang kemudian bisa diolah menjadi pupuk organik. Sehingga pupuk organik ini bisa digunakan untuk sektor pertanian di Kabupaten Sidoarjo dan sekitarnya.

“Pupuk organik itu menjadi kebutuhan hari ini karena bisa memberikan harapan untuk mendapatkan support yang lebih sehat bagi sektor pertanian kita,” imbuhnya. 

Saat yang sama, Khofifah mengingatkan agar masyarakat tidak membuang sampah sembarangan. Untuk memudahkan proses pengolahan sampah, maka sebelum dikirim ke TPA ini bisa dilakukan pemilahan seperti sampah plastik, kaca, atau sampah basah.

“Hal tersebut akan memudahkan proses pengolahan, meskipun juga akan dipilah kembali di gedung sorting TPA Jabon,” jelas gubernur perempuan pertama di Jatim ini.

Juga disampaikan bahwa TPA Jabon Sidoarjo sudah siap dioperasikan, dan akan siap diresmikan bulan ini. Untuk itu, pihaknya juga menyampaikan apresiasi pada Kementrian PUPR karena telah menyiapkan 4 titik TPA di Jatim. Selain TPA Jabon Sidoarjo, juga TPA di Malang, Jombang dan Tuban.

"Jadi kemarin kita sudah meninjau di TPA Malang dimana sudah siap operasi. Dan sekarang yang di TPA Jabon juga sudah siap operasi dan nanti Insyaaloh akhir tahun ini TPA Jombang sudah bisa diresmikan Sedangkan TPA di Tuban masih dalam proses lelang," tandasnya.

Sementara, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali mengatakan, TPA ini merupakan hal yang wajib diperjuangkan. Karenanya, Pemkab Sidoarjo melalui Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Kabupaten Sidoarjo Tempat Pembuangan Sampah Pilahan (TPSP) di desa-desa akan diperkuat peran dan pengolahan sampahnya. Harapannya, yang terkirim di TPA ini sudah tereduksi sejak awal di TPSP tersebut.

Kepala BPPW Jatim M. Reva Sastrodiningrat menjelaskan, TPA ini akan meningkatkan pelayanan bidang sanitasi khususnya persampahan untuk Kabupaten Sidoarjo.

“Insyaalah sudah bisa dimanfaatkan. Kami mohon dukungan dari Ibu Gubernur dan Bapak Bupati untuk segera dioperasionalkan. Sehingga TPA ini dapat bermanfaat,” pungkasnya. (*)

infonews.id tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Berita Terkait