Vaksinasi Covid-19

Vaksinasi Covid-19 Perdana Digelar di Gedung Grahadi Surabaya

Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono menggelar konferensi pers di Gedung Negara Grahadi (Foto: IN/ist)

INFOnews.id | Surabaya - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menginstruksikan jajarannya untuk menggelar Vaksin Imunisasi Covid-19 secara perdana di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Kamis, (14/1/2021).

Instruksi tersebut disampaikan agar masyarakat dapat menerima informasi seluas-luasnya terhadap pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 secara perdana di Jatim. Utamanya terkait tahapan atau alur yang harus dilalui bagi setiap calon penerima vaksin.

"Saya menyampaikan arahan Ibu Gubernur bahwa besok pagi, vaksin yang dilakukan pertama dilaksanakan di Grahadi. Hal ini untuk bisa memberikan informasi kepada masyarakat, proses tahapan-tahapan pelaksanaan vaksin, nanti bisa dilihat untuk menunjukkan bahwa siapa yang akan dilakukan vaksin," kata Sekdaprov Heru Tjahjono saat menggelar konferensi pers di Gedung Grahadi Surabaya, Rabu (13/1/2021), petang. 

Dijelaskan, walau ditempatkan di Gedung Negara Grahadi, segala SOP untuk safety dari masyarakat atau calon penerima vaksin harus tetap disiapkan dan dipastikan aman.

"Jadi baik ICU atau apapun yang diperlukan untuk kelengkapan vaksin tersebut harus tetap disiapkan," lanjutnya. 

Untuk itu, di dalam Gedung Grahadi pun telah disiapkan sebuah ruang mini ICU serta dua unit mobil Ambulans yang memiliki akses langsung ke RSUD dr. Soetomo Surabaya. Hal tersebut juga didukung dengan keterangan Ketua Gugus Kuratif Satgas Covid-19 Jatim, Dr. Joni Wahyuhadi.

Dirinya menyampaikan bahwa telah disiapkan empat meja sesuai dengan ketetapan pemerintah pusat, yaitu meja pendaftaran, meja pengecekan kesehatan, meja pelaksanaan penyuntikan vaksin dan meja untuk menganalisa kejadian ikutan pasca imunisasi (KIPI). 

Sementara terkait keamanan vaksin Covid-19, Dr. Joni kembali menyampaikan bahwa sesuai keterangan Ketua BPOM Penny Lukito, vaksin jenis Sinovac efikasinya mencapai 65,3 persen.

"Itu lumayan bagus, WHO memberikan syarat 50 persen. Vaksin ini trial yang ketiga 65,3 persen," ucap Joni.

Sementara daya imunogenitas vaksin sendiri mencapai 99 persen setelah tiga bulan pasca vaksinasi. Jadi setelah tiga bulan imunitasnya, sehingga vaksin ini dikenali oleh tubuh memproduksi kekebalan.

Selain itu, Joni juga meyakinkan bahwa jenis vaksin Covid-19 tersebut juga jenis vaksin yang dimatikan virusnya. Sehingga, lebih aman dari pada vaksin-vaksin lainnya. 

Usai menggelar konferensi pers, jajaran Pemprov Jatim beserta Forkopimda Jatim pun menggelar simulasi pelaksanaan Vaksinasi Covid-19. Cara tersebut dilakukan untuk memastikan keamanan semua calon penerima vaksin.

Seperti yang direncanakan semula, pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 di Jatim secara perdana rencananya akan dilaksanakan di SOTC RSUD Dr. Soetomo Surabaya.

Namun, karena pertimbangan berbagai hal, maka pelaksanaannya dipindah tempatkan di Gedung Negara Grahadi, Surabaya. Arahan tersebut disampaikan Sekretaris Daerah Prov. Jatim Heru Tjahjono setelah mengikuti rapat bersama dengan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa secara virtual.(*)

infonews.id tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Berita Terkait