Yayasan Indonesia Menegakkan Sunnah

Peduli Lansia, YIMS Salurkan Bansos ke Panti Jompo Griya Wreda

Ketua Umum Yayasan IMS Ibrahim Djamal ABD Nasir Baeshen menyerahkan bansos, diterima Kasubag TU Griya Wreda Shokib (Foto: IN/ist)

INFOnews.id | Surabaya - Yayasan Indonesia Menegakkan Sunnah (IMS) menyalurkan Bantuan Sosial (bansos) kepada warga binaan Panti Jompo Griya Wreda, Jambangan, Surabaya. Bantuan itu diserahkan oleh Ketua Umum IMS Ibrahim Djamal ABD Nasir Baeshen, dan diterima Kepala UPTD Griya Wreda Didik Dwi Winarno, diwakili oleh Kasubag TU Shokib, Senin (8/8/2022).

"Alhamdulillah ini bentuk kepedulian kami terhadap sesama. Kali ini, kami menyediakan program Untukmu Wahai Saudaraku Peduli Lansia," kata Ibrahim.

Masih kata Ibrahim, melihat para penghuni panti jompo, mengingatkan kepada orang tuanya sendiri.

“Sebagaimana orang tua kita, mereka yang ada di panti ini, dulunya mereka juga bekerja keras banting tulang untuk anak-anak mereka,” ujarnya.

Namun, kini mereka tidak boleh terlantar dan berakhir di panti jompo.

“Sebagai pemuda yang beranjak dewasa, kami mulai mengerti arti perjuangan orang tua untuk anak-anaknya. Dan sebagai bentuk apresiasi terhadap para lansia ini, kami menyalurkan bantuan keperluan sehari-hari,” terangnya.

Bansos yang diserahkan berupa perangkat elektronik, seperti televisi, blender dan pompa air serta alat kesehatan pengukur tensi. Juga termasuk perlengkapan ibadah, yakni sarung. Juga ada biskuit, obat-obatan, obat gosok, minyak angin dan keperluan sehari-hari lainnya.

“Kami mengajak para donatur maupun masyarakat umum untuk ikut dan peduli kepada para lansia di panti jompo ini,” pungkasnya.

Sementara itu, Kasubag TU Griya Wreda Shokib menyambut baik bantuan sosial yang diberikan oleh Yayasan Indonesia Menegakkan Sunnah.

“Kami sangat bangga dan senang sekali adanya bantuan dari masyarakat, karena sangat dibutuhkan dan bermanfaat, sebab tidak semua keperluan panti ter-cover anggaran pemerintah,” ungkapnya.

Menurutnya, persoalan panti jompo sebetulnya juga jadi tanggung jawab bersama.

“Kami sangat senang dan berterima kasih atas bantuan ini. Karena ini bukan hanya tanggung jawab pemerintah kota saja, tetapi harapannya masyarakat juga punya kepedulian,” ujarnya.

Informasi yang didapat, jumlah warga binaan di panti itu ada 181 jiwa, rinciannya 73 laki-laki dan wanita 108 jiwa. Terbagi tiga kategori, yakni mandiri (bisa aktivitas sendiri), parsial (sebagian aktivitas dilakukan perawat) dan bed-rest/total care.

“Ini istilahnya ngebrok di atas ranjang, jadi total dibantu perawat,” terang Shokib. Untuk menjadi warga binaan panti dikatakan, mulai usia 60 tahun.

"Paling tua 98 tahun, mereka warga Kota Surabaya, yang mana dari keluarga miskin terlantar, keluarganya tidak mampu merawat, namun sebetulnya mbah-mbah di sini lebih senang hidup sama keluarganya,” kata dia.

Sebagai upaya menghibur warga binaan panti, setiap pagi diajak senam, juga ada pembinaan mental dari sisi keagamaan.

“Sebelum Covid-19, mereka diajak wisata kota-kota ke taman-taman, istilahnya agar mbah-mbah ini tidak jenuh. Dan dalam rangka Hari Kemerdekaan ini, juga diadakan lomba Agustusan,” tutupnya. (inf/rls/red)

infonews.id tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Berita Terkait